Saturday, February 16, 2019
Home > Aqidah > Menjadikan Perantara Orang Shalih untuk Bertaqarrub dengan Allah adalah Kesyirikan

Menjadikan Perantara Orang Shalih untuk Bertaqarrub dengan Allah adalah Kesyirikan

Di antara bentuk kesyirikan adalah menjadikan orang shalih sebagai perantara untuk bertaqarrub kepada Allah

Syaikh Taqiyyuddin Al-Maqrizi Asy-Syafi’i (766 H – 854 H) menyebutkan dalam kitab تجريد التوحيد المفيد

فالشرك في الإلهية و العبادة هو الغالب على أهل الإشرك، وهو شرك عبّاد الأصنام، و عبّاد الملائكة، و عبّاد الجن، و عبّاد المشايخ و الصالحين الأحياء والأموات

bahwa Syirik di dalam Ilahiyyah (Tauhid Uluhiyyah) dan peribadahan yang dominan terjadi pada ahli syirik adalah beribadah kepada berhala, beribadah kepada malaikat, beribadah kepada jin, *beribadah kepada syaikh (guru atau ulama) dan orang shalih yang hidup maupun mati*.

Kemudian Al-Maqrizi membawakan firman Allah,

مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَىٰ

“(Dan orang-orang musyrikin berkata): ‘kami tidak menyembah mereka, melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya’ ” (Az-Zumar: 3)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *